MANA YANG DIBUTUHKAN BISNIS ANDA.. GIMMICK ATAU TAKTIK?

MANA YANG DIBUTUHKAN BISNIS ANDA.. GIMMICK ATAU TAKTIK?

Category : Artikel

Sales Tricks atau trik-trik penjualan adalah cara-cara untuk mempengaruhi pelanggan agar lebih cepat melakukan closing sales atau pembelian dengan mengeksploitasi sisi psikologis pelanggan.

Bisa dibilang pelumas “closingan” lah..
Kalo di break down lagi TRIK sendiri bisa macam-macam jenisnya. Ada yg benar-benar based on research atau penelitian yg sifatnya sangat ilmiah dan komprehensif, ada juga yang based on best practice saja.
Best practice artinya memang berdasarkan pengalaman dari sang mentor.

Dua-duanya mestinya saling mengisi dan melengkapi.
Teori aja tanpa sentuhan praktisi akan hanya sampai di awang-awang aja. Bakalan susah diimplementasikan.

Kalo best practice aja tanpa adanya kajian ilmiah juga kental dengan unsur subyektivitas sang mentor. Bisa gampang menggeneralisasi atau menyederhanakan atau menggampangkan persoalan.

Kebanyakan kasusnya untuk bisnis yg memiliki tipikal customer yg sama dengan bisnis si mentor probabilitas keberhasilannya lebih tinggi ketimbang yg bisnisnya berbeda. Tapi jika bisnisnya beda, kadang terlampau dipaksakan.

Nah misal kasus GIMMICK dan TAKTIK..
Misal ada pertanyaan?
Gimana cara bikin rame warung?

Gampang, kasih BOM aja..
Bikin aja gratis 1000 porsi bayar pake doa pasti deh rame dan laris seterusnya.

Waitt..
Itu namanya GIMMICK. Dan gimmick itu sifatnya sangat spesifik dengan segmen target market dan range waktunya jangka pendek aja.

Untuk target market menengah bawah yg lumayan sensitif harga trik seperti ini lumayan efektif.
Tapi untuk segmen pasar kelas atas gak akan mempan dengan gimmick-gimmick seperti ini. Nyari diskonan atau gratisan sama dengan mempertaruhkan harga diri mereka.

Masih lebih efektif mengundang selebritas papan atas untuk hadir di grand opening resto tersebut.. dan Anda menjual paket gala dinner dengan sanga artis dengan bandrol 5x lipat dari harga normal.
Gakpapa mahal tapi gara-gara makan semeja bareng artis papan atas harga diri mereka terkerek habis-habisan. Pamer di Instagram, bikin insta story “with” artis pujaan itu sesuatu.

Makanya jangan gampang copas..

Tapi selalu berangkat dengan mendalami dulu bisnis Anda. Habis itu baru menentukan GIMMICK dan TAKTIK yg sesuai dengan karakter bisnis kita.

Terus apa bedanya GIMMICK sama TAKTIK?

Singkatnya adalah senagai berikut..
Gimmick hanyalah umpan atau pancingan..

Follow up nya dengan Taktik

Gimmick tanpa di follow up.. seperti kita kasih umpan ke ikan tapi gak ada kailnya

Hanya buang-buang uang aja

Rangkaian Taktik-taktik yg terangkai rapi menjadi sebuah sistem akan menjadi sebuah strategi

Hal yg perlu Saya tekankan ke teman-teman.. bahwa Psychological Sales Tricks meskipun dia memanipulasi psikologi market dalam melakukan penawaran.. namun muaranya tetap balik lagi ke produk teman-teman

Yang pertama dan utama, kita harus memastikan dulu kalau kita memang memiliki PRODUK YANG BERKUALITAS

Dengan tingkat kepuasan yang tinggi

Jika kita bisnis kuliner.. pastikan memang kita tidak bermasalah dari masakannya..
rasa dan tampilan

Artinya jika orang menyantapnya experience nya harus positif dulu

Jangan sampe kita sudah mendatangkan banyak orang.. banyak traffic ke cafe kita.. namun mereka pulang dengan kecewa

Menggunakan gimmick dan taktik hanya akan memperbanyak orang yg kecewa

Pas pulang ngisi acara di Samarinda Saya pernah dicurhati oleh salah satu peserta

Coach.. Saya punya produk Susu Kurma, produk ini sempat booming, laris manis…

Kita boosting iklan dimana-mana

Pembelinya banyak

Tapi..itu hanya berlangsung seminggu aja

Setelah itu sales terjun bebas..turun drastis

Saya diminta cari tau kenapanya

Kebetulan sehabis ngisi acara Saya dikasih bingkisan sama dia.. isinya beberapa botol produknya dia.. Susu Kurma

Habis buka puasa Saya coba satu botol.. enak.. segerr.. susunya segar, aroma kurmanya juga terasa

Perjalanan ke Balikpapan buat transit sebelum terbang ke Malang Saya mikir..kenapa ya??

Produk bagus.. kemasan bagus

Malam.. sambil kasih webinar Saya minum lagi.. enak loh..

Pagi Saya terbang ke Surabaya lanjut perjalanan ke Malang..

Sampai di Malang gak langsung pulang, lanjut jalan-jalan sama anak istri ke Batu

Sampe rumah udah malam langsung tepar

Kebangun pas sahur..

Langsung inget.. oh iya aq masih ada beberapa botol susu kurma di tas

Saya kasih ke istri buat di cobain

Dan pas dibuka..langsung ngojoss dan berbusa

Mirip kaya Sprite habis dikocok

Sudah gak bisa diminum lagi

Ketauan kenapa sebabnya

Disitu tidak ada notifikasi tahan berapa lama.. tapi ternyata gak bertahan lebih dari sehari setengah

Pesen Saya nomer satu.. beware of your product quality..

Dan user experience

Karena sekali memicu bad experience di pelanggan.. model gimmicks dan tricks secanggih apapun tidak akan mampu memulihkan

Namun sebaliknya..

Jika value produk kita sangat kuat

Manfaatnya jelas..

Gimmick and Tricks akan MELEVERAGE atau mendongkrak value tersebut

Sesuatu yang ENAK AJA..bisa jadi ENAK BANGET dalam persepsi pelanggan.

Yang ENAK BANGET bisa jadi Unfotgettable Experience..

Customer bisa Overrated

Okay semoga teman-teman mampu mendesain sales taktik terbaik untuk produk Anda

Salam Nginbound,
Saiful Islam

*Repost ulang*


Leave a Reply